Home > Fun, Journey > Dieng dalam Kenangan (25-26 Dec 2009)

Dieng dalam Kenangan (25-26 Dec 2009)

Friday, 22 January 2010 Leave a comment Go to comments

Berawal dari obrolan seru di emperan mushola suatu RS di kawasan Depok, tercetus ide untuk mengadakan perjalanan hore-hore ke Dieng & Baturraden selama liburan natal bersama geng ninja ^^
Lumayan mepet waktunya, hanya kurang dari dua mingguan lagi. Terbayang susahnya cari tiket kereta, dari awal diputuskan untuk hunting bis ke Wonosobo. Urusan libur juga masih bermasalah, ada yang mulai tanggal 24 ada juga yang tanggal 25. Alamat mengurangi waktu bersenang-senang nih. Menjelang hari H-1, terkumpul 6 orang peserta.

We are rocks!

Setelah berkutat dengan masalah jadwal dan transport, akhirnya rombongan meluncur ke Kota Wonosobo pagi hari pas hari natal. Urusan Bis beres, dapet seat paling depan (hasil dari hunting tiket ke Terminal Kalideres jam 5 pagi). Perjalanan lancar… (Wasn’t it? Kebanyakan (-.-)zzZ).
Pengalaman seru menanti di depan.

Mozaik#1 Sopir Bis Gaul
Ngesot menuju Wonosobo dengan bis Sinar Jaya (literally ngesot dengan kecepatan Bis hanya 60-70 km/jam), sepanjang perjalanan dihibur musik-musik koleksi Sang Sopir mulai dari lagu2 top hits Indonesia (Ungu, The Virgin; you name it), Malay Ajib sampe musik ajep-ajep. Sepanjang perjalanan, sopir & sang asisten ngobrol kenceng & cekakakan dengan tak jemu-jemu. Batrenya gak soak2 nih. Sekalinya ngobrol seru sama partner in crime di kursi sebelah, malah dicolek sama tukang jualan apel malang: “Mba, ngobrolnya jangan kenceng2, saya mau jualan.” -_-‘
Perjalanan diakhiri dengan Suci dalam Debu dari Group Iklim (koq tau?? o_0)

Mozaik#2 Para Pemburu Matahari
Sampai di Dieng Plateau jam 10 malam, tertidur jam 12 pagi. Gak heran, bangun jam 3 pagi rasanya males banget. Didukung udara dieng pagi yang sedingin es, perjuangan mengusir kantuk gak kalah heroik dari mengusir penjajah Belanda dari tanah air (ok..ok.., itu berlebihan). Setelah acara tarik-tarikan selimut & dorong-dorongan ke kamar mandi (“gih, duluan ke kamar mandi, aku nanti aja abis kamu”—padahal kamar mandinya kosong, sodara-sodara), akhirnya jam 4-an seluruh pasukan meluncur ke spot pertama: melihat matahari terbit dari Bukit Sikunir. Sementara orang2 masih berkemul selimut, kita sudah jalan menikmati indahnya alam (bangga sama diri sendiri).

Sampai di tempat parkiran di dekat Telaga Cebong, ternyata beberapa mobil sudah terparkir manis (gubrak 1). Beberapa saat menapaki kaki bukit, ritme nafas sudah mulai berantakan. Teman-teman cukup jauh di belakang, terpaksa ditinggal & dititipkan sama sang guide demi ngejar sunrise di atas bukit mengingat suasana sudah mulai semakin terang. Sampe sunrise spot, wuih lumayan rame plus ada yang jualan en*rg*n (gubrak 2), beberapa sudah siap dengan kamera-kamera SLRnya (gubrak 3), bahkan lagi masak ind*mie (gubrak 4). Makin siang orang-orang semakin rame, proses quick count dihentikan pada kepala ke 40-an, keburu males. Sunrise yang didamba-damba terhalang kabut tebal😥 tapi suasana di Sikunir udah kaya pasar dadakan wae. Berdasarkan info dari tukang parkir, mobil yg dateng lebih dari 20, belum yg dateng naik motor. Angkat topi deh buat pada pemburu matahari😀

Ketika matahari sepenggalah naik

Mozaik#3 Silahkan Bayar Pake Klakson
Dieng memiliki banyak lokasi wisata terbagi menjadi 2 zone yang sialnya terpencar-pencar cukup jauh. Untuk mengunjungi spot-spot itu, ada karcis terusan (info awal dari internet Rp 12rb) atau bayar karcis tiap spot. Berhubung selepas Bukit Sikunir langsung jalan ke kawasan Telaga Warna, loket terusan masih tutup. Jadinya masuk Telaga Warna beli karcis sendiri dengan harga ‘pertemanan’ (resminya loket Telaga Warna belum buka). Selepas nonton Film tentang dieng sambil melepas lelah sisa-sisa naik bukit di Dieng Plateau Theatre dengan ditemani tempe kemul (ada yg angkat kaki, ada yg ngorok -_-‘), langsung hunting tiket terusan yang ternyata ajegile harganya jadi 16rb. Itupun hanya untuk lokasi wisata di Zona 1, kalau mau ke Zona 2, harus bayar lagi. Langsung diputuskan untuk beli tiket eceran di tiap spot aja.

Lama-lama urusan tiket retibusi ini bikin sebal! Bayangkan, total lokasi yg kita kunjungi itu sekitar 10-an (satu lokasi kadang-kadang ada beberapa spot wisata). Tiap tempat mungutin retribusi antara 3-4rb, dikali 6 orang. Belum termasuk biaya parkir. Muka gak ikhlas disetel Sang Menteri Keuangan setiap ngeluarin pundi2 emasnya buat bayar retribusi. Apalagi setelah sampe lokasi, kadang-kadang tempatnya “cuma-segini-doang-nih-bayar-3000-?” Disinilah datang berkahnya punya guide orang dieng asli, Mas Eko. Diawali di pos retribusi Kawah Sikidang, pas turunin kaca ternyata penjaganya kenalan Mas Eko. Setelah bertukar sapa, kita akhirnya dipersilahkan lanjut tanpa bayar tiket. Gw ulangi, TANPA BAYAR TIKET!!! Horeee!!!! Sorak soraipun membahana (lebaymodeon). Terbayang akan ada tambahan buat jatah makan nanti siang. Keberuntungan pun berlanjut. Pos-pos retribusinya berikutnya banyak yg kita lewati dengan proses sebagai berikut:

“mobil mendekati pos retribusi – pelankan mobil – turunkan kaca pintu depan – bunyikan klakson – lambaikan tangan & teriakkan sapaan – nyengir lebar – tancap gas lagi tanpa berhenti buat bayar karcis” ^__^

Keriaan semakin menggila. Kita bahkan ikut-ikutan lambai tangan dan nyengir lebar sok kenal ke semua penjaga pos yang dilewati.

Niih, list tempat yang kita kunjungi:
1. Sunrise di Bukit Sikunir
2. Telaga Cebong
3. Telaga Warna (batu bertulis, goa semar, goa jaran, goa sumur) & Telaga Pengilon
4. Dieng Plateau Theatre
5. Candi Bima
6. Musium Dieng + tidur nonton film, Candi Gatotkaca
7. Kawah Sikidang
8. Kawah Sileri
9. Sumur Jalatunda
10. Telaga Merdada
11. Kompleks Candi Arjuna

Mozaik#4 Trauma Tangga
Langsung disodori naik turun Bukit Sikunir sebagai aktivitas pertama berwisata, dilanjutkan dengan naik turun tangga dari Telaga Warna ke Dieng Plateau Theater, otot-otot betis & paha langsung tegang. Tiap menuju spot baru, pertanyaan yg diajukan (setelah pertanyaan, “Bayarnya berapa?”) adalah: “Ada acara naik turun tangganya, gak?”

Sampai di Kawah Sileri, harus turun ke spot pengamatan paling ujung di bawah lereng: “keluh”

Sampai di Sumur Jalatunda, naik tangga untuk sampai di pos pengamatan: “erang”

Sampai di persimpangan jalan ke Kawah Chandradimuka: mobil gak bisa masuk jadi mesti jalan kaki: ngambek, pada gak mau turun dari mobil.

Xixixixixiixxi…Yasudah lah, teman-teman. Lokasi ini kita lewati saja. Kayanya sampai Jakarta kalo ketemu tangga muntah-muntah nih ^___^

Mozaik#5 Mencari Jodoh di Sumur Jalatunda
Burung mengabarkan, barang siapa bisa melempar batu dari pos pengamatan Sumur Jalatunda sampai ke sebrang maka yang bersangkutan akan mendapat jodoh. Secara yang ikut lajang semua, langsung deh semangat 45 menuju TKP ^^. Dari hasil ketawa ketiwi diskusi, nalar yang paling masuk akal mengenai urusan jodoh ini di antaranya: di sebrang sumur ada orangnya, jadi kesitulah batu harus diarahkan. Kalau kena, kan kita disamperin tuh sukur2 bisa berjodoh ^^

Cobaan pertama berupa tangga berundak dilalui dengan sukses. Sampai lokasi, ternyata pos pengamatannya sama sekali bersih dari batu yang bisa dilempar, alih-alih malah ada yang jualan batu, kalau gak salah Rp 5rb/3 buah batu (gubrak). Sumurnya berupa cekungan yang dalem banget dan sama sekali tidak ada orang di sebrang yang bisa dilemparin. Mati gaya gak bisa ngapa-ngapain selain dengerin ceritanya Mas Eko, sesuai pepatah tiada rotan akar Punjabi pun jadi, akhirnya kita godain 3 orang brondong yang lagi nyoba-nyoba lempar batu ke sebrang ^^

Mozaik#6 Warung Bu Yati
Berkunjung ke Dieng, jangan lupa mampir di Warung Bu Yati yang legendaris (sama legendarisnya dengan warung Bu Esther di Karimun Jawa). Menu andalan: ayam goreng+sambal cabe hijau yang bikin ngeces. Harganya masih Rp 9rb/potong sama dengan info dari internet, tapi sekarang nasinya bayar euy, gak gratis lagi, Rp 3rb/porsi. Warungnya cukup lega, lumayan buat melepas penat sambil nunggu hujan reda, numpang sholat & ngitung sisa harta ^^

Sang Menteri Keuangan lagi sibuk ngitung sisa harta ^^

Mozaik#7 Purwaceng oh Purwaceng
Tiap tanya Oom Gugel tentang Dieng, bisa dipastikan cerita tentang purwaceng disebut di sana sini. Tumbuhan yang dijuluki ginsengnya dieng ini berkhasiat aphrodisiac dan merupakan tumbuhan endemik khas Dieng. Setelah menikmati ayam goreng+sambal cabe hijau Mba Yati yang legendaris, otak isengku mulai muncul.

“(bisik-bisik) Kita cobain purwaceng yuk buat iseng”
“(bisik-bisik) Enak gak?”
“(bisik-bisik) Makanya kita cobain.”
“(bisik-bisik) Rasa apa? Di warung tadi pagi ada yg rasa kopi sama susu”
“(bisik-bisik) Tanyain aja disini ada apa. Pesen yg paling enak. Pesennya pelan-pelan aja”
seorang oknum tidak bertanggung jawab tiba-tiba nyeletuk,
“PURWACENG ITU APAAN SIH?” -_-‘ (perlu saya cariin TOA sekalian, mbakyu? ^__^)

The Legend

Pesanan purwaceng rasa susu segera hadir. Dapet mandat nyobain pertama, rasanya mirip kaya Purwaceng ^^;
Ok..ok.. Rasanya kaya susu (pastinya, kan yang dipesen rasa susu, :getok-getok) sama ada rasa-rasa jamunya gitu deh… Yang lain tiba2 membatalkan keisengan & gak mau coba minum, kecuali seorang aja yang masih mau icip-icip (woi tanggung jawab doong). Terpaksa minumannya dihabisin sendiri, sayang udah dibayar.
Buat yang penasaran apakah khasiat purwaceng itu benar-benar seperti yg diberitakan, jawabannya: RAHASIA ^___^

—–***—–

Selepas dari warung Bu Yati, perjalanan dilanjutkan ke Kota Wonosobo, untuk selanjutnya ngejar bis ke Purwokerto (jiah, cape bener mesti ngejar2 bis). Besok rencananya mau ngubek-ngubek Baturraden.

Alhamdulillah. Puas mengelilingi Dieng Plateau.
Dieng yang diselimuti kabut dan gerimis, Dieng yang mistis.
Tapi masih pengen balik lagi ke Dieng, masih tersisa penasaran:
-Pengen liat Dieng di pagi yang cerah & menikmati pemandangan dari gardu pandang
-Pengen liat doble sunrise di titik tertinggi Sikunir
-Pengen ke Telaga Menjer
-Pengen ke Mata air Bima Tuk Lukar
-Pengen masuk ke goa-goa di Telaga Warna (harus semedi dong, ogah ah kalo begitu)
-Pengen ke Kawah Chandradimuka & spot2 lain yang kemarin ketunda
-Pengen bawa pasangan pas nyobain purwaceng, wakakakakkaka

Categories: Fun, Journey
  1. Thursday, 22 July 2010 at 10:06 pm

    hehehe,kocak emang Din *sambil baca,sambil ngebayangin lo bertutur cerita😀
    mana cerita baturadennya? Kangen jg ama baturaden,dulu tiap lebaran gw selalu kesana.skrg udh 10thn ga kesana lagi🙂

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: